عربي English עברית Deutsch Italiano 中文 Español Français Русский Indonesia Português Nederlands हिन्दी 日本の
Knowing Allah
  
  

   

 

1.   fakta-fakta sejarah

 

hadits-hadits yang shahih (valid) menunjukkan kepada kita tentang kehidupan rasulullah saw. sebelum beliau di utus menjadi seorang rasul, sesuai dengan kebenaran-kebenaran berikut ini:

 

1.     rasulullah saw. terlahir dari rumah keluarga yang  terhormat dari kalangan orang arab, beliau saw. termasuk keluaraga terpandang dalam kaum quraisy, mereka dari bani hasyim, dan quraisy adalah kabilah terpandang di kalangan orang arab, nasabnya paling berkembang dan posisinya paling tertinggi, telah di riwayatkan dari ibn abbas ra. dari rasulullah saw., ia berkata:

 

“kami di ceritakan oleh yusuf bin musa al bugdady, kami di ceritakan oleh ubaidillah bin musa, dari ismail bin abi khalid, dari yazid bin abi ziyad, dari abdillah bin al harits dari abbas bin abdul mutthalib, ia berkata: aku berkata: wahai rasulullah! orang-orang quraisy sedang duduk lalu mereka saling membicarakan kemuliaan mereka di antara mereka, kemudian mereka menjadikan anda seperti pohon kurma fi kabwaten  dari permukaan bumi, lalu rasulullah saw. bersabda: sesungguhnya allah menciptakan ciptaan-(nya) maka dia menjadikan aku sebaik-baik dari mereka, sebaik-baik dari golongan mereka, sebaik-baik dari dua golongan, kemudian di pilih dari kabilah-kabilah yang ada kemudian dia menjadikan aku sebaik-baik kabilah, kemudian dia memilih rumah-rumah kemudian dia menjadikan rumahku sebaik-baik dari rumah-rumah mereka, maka saya adalah sebaik-baik di bandingkan mereka dari segi jiwa dan rumah (keluarga)”.

 

(sunan tirmidzi, jilid 5, hal. 584, hadits hasan).

 

karena posisi nasab/keluarga beliau saw. yang sangat terhormat ini di kalangan orang-orang quraisy, maka kita tidak pernah mendapati orang-orang quraisy menjelek-jelekkan nasab beliau yang terhormat, sebagaimana mereka membuat kebohongan dengan menjelek-jelekkan hal-hal yang lain dari beliau, hal ini karena mereka mengetahui bahwa beliau saw. terlahir dari nasab/keturunan yang terhormat.

 

2.     rasulullah saw. adalah seorang anak yatim, ayahnya yaitu abdullah meninggal ketika beliau masih berada dalam kandungan ibunya yang sementara berjalan dua bulan, dan ketika beliau saw. berumur enam tahun ibunya yaitu aminah meninggal, maka rasulullah saw. di masa kecilnya telah merasakan pahitnya hidup, karena beliau saw. tidak sempat merasakan kasih sayang kedua orang tuanya, kemudian setelah itu beliau saw. di pelihara oleh pamannya abu thalib sampai beliau tumbuh dengan dewasa, al qur’an telah mengisyaratkan bahwa beliau saw. adalah seorang anak yatim: “bukankah dia mendapatimu sebagai seorang anak yatim, lalu melindungimu”. (qs. ad dhuha: 6).

 

3.     rasulullah saw. melewati empat tahun pertama di masa kecilnya di padang pasir di bani sa’ad, maka beliau saw. tumbuh dengan kuat, badannya sehat, fasih bahasanya, dan pintar menunggangi kuda, pada waktu beliau saw. masih kecil telah terlihat bakatnya (kepintarannya) di atas padang pasir yang bersih dan tenang, dan di bawah sinar matahari dan dengan udaranya yang segar.

 

 

4.     kecerdasannya sudah di ketahui pada waktu beliau saw. masih kecil, kepintarannya berkilau dalam kehidupannya yang membuat suka setiap orang yang melihatnya, pada waktu beliau saw. masih kecil beliau duduk di atas tempat tidur kakeknya, jika beliau saw. sedang duduk diatasnya maka tidak seorangpun dari paman-pamanya yang duduk di tempat tersebut bersamanya, maka paman-pamannya mencoba untuk menurunkannya dari tempat tersebut, kemudian abdul mutthalib (kakek beliau saw.) berkata kepada mereka: biarkan dia! karena demi allah sesungguhnya ia mempunyai karakter tersendiri.

 

5.     ketika rasulullah saw. masih remaja beliau mengembala kambing untuk penduduk mekkah dengan mengambil beberap upah dari kerjanya tersebut. aku di ceritakan oleh imam malik, bahwasanya di sampaikan kepadanya bahwasanya rasulullah saw. telah bersabda: bahwa tidak seorangpun dari seorang nabi kecuali ia telah mengembala kambing, kemudian beliau saw. di tanya: dan anda bagaimang wahai rasulullah? beliau saw. menjawab: saya juga”.

 

 (muwattha’ oleh imam malik, jilid: 2, hal: 971, “hal ini adalah termasuk al balaghat”.).

 

kemudian setelah beliau saw. berumur 25 tahun, beliau bekerja kepada khadijah binti khuwailid ra. dengan memperdagangkan hartanya dan dia memberikan upah kepada beliau saw.

 

6.     rasulullah saw. tidak pernah ikut berkumpul dengan pemuda-pemuda mekkah yang sebaya dengannya untuk melakukan permainan-permainan yang tidak bermanfaat, karena allah swt. telah menjaga beliau saw. dari hal tersebut. dalam kitab-kitab mengenai sejarah beliau saw. telah di tulis bahwa ketika beliau berusia remaja, beliau  mendengarkan nyanyian yang di adakan di mekkah pada suatu acara pernikahan, maka beliau saw. ingin menyaksikannya, kemudian allah swt. membuatnya tertidur, dan beliau tidak terbangun kecuali setelah matahari bersinar dengan terang.

 

rasulullah saw. tidak pernah menyembah berhala sebagaimana yang di lakukan oleh kaumnya, tidak pernah memakan sembelihan yang di sembelih untuk patung-patung, tidak pernah meminum khamar (arak), tidak pernah bermain judi, dan rasulullah saw. tidak pernah mengucapkan kata-kata kotor.

 

(mustadrak al hakim, jilid 4, hal: 273, no hadits: 7619).

 

7.     di usia beliau saw. yang sudah matang, maka kepintaran dan jiwa kebijaksanaannya makin terlihat, hal ini dapat terlihat pada peristiwa peletakan batu hitam (hajar aswad) pada tempatnya di kabbah, dan hal ini adalah bukti yang sangat jelas terhadap kecerdasan rasulullah saw., bangunan kabbah di rubuhkan kemudian bangunannya di perbaharui kembali, dan mereka melakukan hal tersebut, namun ketika mereka telah sampai ke tempat hajar aswad mereka saling berselisih pendapat mengenai siapa yang paling terhormat dan dapat meletakkan hajar aswad pada tempatnya, dan setiap dari para kabilah yang ada ingin mendapatkan kehormatan tersebut, kemudian pertentangan semakin keras sehingga hampir saja peperangan terjadi di antara mereka, kemudian mereka memutuskan bahwa yang berhak memutuskan perkara ini untuk mereka adalah orang yang paling pertama masuk dari pintu bani syaibah, dan orang tersebut adalah rasulullah saw., ketika mereka melihatnya mereka mengatakan: dia adalah orang yang terpercaya dan jujur, kami rela dengan keputusannya, dan ketika beliau saw. memutuskan hal tersebut, keputusannya menjadi sebuah solusi yang di ridhai oleh seluruh pihak yang bertikai, kemudian beliau saw. membentangkan kainnya, dan beliau saw. mengambil hajar aswad dan meletakkannya di atas kainnya, kemudian beliau saw. memerintahkan kepada setiap (ketua) kabilah untuk memegang ujung kain tersebut, ketika mereka telah mengangkatnya, dan telah sampai ketempatnya, beliau saw. mengambil hajar aswad dan meletakkan di tempatnya, merekapun rela dengan hal tersebut, allah swt. telah menjaga darah orang arab dari pertumpahan darah dengan kematangan akal dan kebijaksanaannya.

 

8.     rasulullah saw. di usia remajanya terkenal di kalangan kaumnya sebagai orang yang terpercaya dan jujur, terkenal di kalangan mereka dengan bagusnya interaksi beliau saw., seorang yang menepati janji, sejarah hidupnya lurus, reputasinya baik, hal ini membuat khadijah ra. untuk menawarkan kepada beliau untuk berdagang dengan hartanya pada kafilah yang pergi ke kota basrah pada setiap tahun, dengan memberikan upah yang berlipat ganda yang melebihi orang lain, dan ketika beliau kembali ke mekkah pembantunya yang bernama maisarah mengabarkan tentang sifat amanah rasulullah saw. dan keikhlasannya, dan khadijah ra. mendapatkan keuntungan besar pada perjalanannya tersebut, maka ia melipat gandakan upah untuk muhammad saw., kemudian ia tertarik untuk menjadikan muhammad saw. sebagai suaminya, dalam suatu riwayat di katakan bahwa muhammad saw. menikahi khadijah ra. sementara umurnya lebih muda darinya 15 tahun, sebaik-baik bukti tentang akhlaknya yang bagus sebelum beliau saw. diangkat menjadi seorang nabi ialah perkataan khadijah ra. setelah wahyu turun kepada beliau saw. sewaktu berada di gua hira dan beliau kembali dalam keadaan bergetar: “sekali-kali tidak! demi allah! allah pasti tidak akan menghinakanmu, karena engkau orang yang menyambung silaturrahim, menolong orang yang lemah, membantu orang yang tidak mampu, memuliakan tamu…”.

9.     rasulullah saw. melakukan perjalanan dua kali ke luar dari mekkah, yang pertama bersama dengan pamannya abi thalib ketika beliau saw. berumur 12 tahun, perjalanan yang ke dua ketika beliau berumur 25 tahun untuk melakukan perdagangan dengan harta khadijah ra., ke dua perjalanan tersebut ke kota bashrah di syam, dalam kedua perjalanan tersebut beliau saw. mendengarkan percakapan yang di lakukan para pedagang, dan beliau saw. menyaksikan peninggalan-peninggalan negeri yang di lewatinya begitupun adat istiadat (kebiasaan) yang di lakukan oleh para penduduknya.

 

10.   beberapa tahun sebelum beliau saw. di utus menjadi seorang rasul, allah swt. menjadikan beliau saw. senang untuk berkhalwat(menyepi untuk beribadah) di gua hira (sebuah gunung yang terletak di sebelah barat laut di mekkah), beliau berkhalwat di tempat tersebut sekitar sebulan lamanya, dan hal tersebut beliau lakukan di bulan ramadhan, untuk memikirkan karunia-karunia allah swt. dan ke-maha sanggupan-nya, rasulullah saw. senantiasa melakukan hal tersebut sampai wahyu datang kepadanya, dan al qur’an turun kepadanya.

 

 

 

pelajaran-pelajaran dan nasihat-nasihat:

 

dengan mempelajari kejadian-kejadian yang terdapat dalam sejarah rasulullah saw. seorang peniliti dapat mengeluarkan beberapa pelajaran, sebagai berikut:

 

1.     jika seorang yang mendakwahkan agama allah swt. atau yang mengajak kepada kemaslahatan masyarakat adalah berasal dari keluarga yang terpandang atau terhormat, hal tersebut akan menjadi salah satu faktor pendukung yang membuat orang-orang akan mendengarkan perkataannya, karena diantara kebiasaan orang-orang ialah memandang rendah dan hina terhadap orang-orang yang menyeru kepada suatu kemaslahatan jika mereka berasal dari keluarga yang tidak terkenal atau tidak terhormat, oleh karena itu hal yang pertama sekali di tanyakan oleh hiraclius kepada abu sufyan, setelah rasulullah saw. mengirimkan surat kepadanya untuk mengajak dia dan kaumnya untuk memeluk agama islam: bagaimana nasabnya (keturunannya)? abu sufyan yang pada waktu itu masih dalam keadaan musyrik menjawab: dia berasal dari keturunan yang terpandang atau terhormat di kalangan kami, dan ketika hiraclius selesai dari pertanyaannya dan mendengarkan jawaban abu sufyan tentang rasulullah saw., maka hiraclius menjelaskan makna pertanyaan-pertanyaan rahasia yang di tujukan kepada abu sufayan mengenai muhammad rasululullah saw. hiraclius berkata kepadanya: aku bertanya bagaimana nasabnya di kalangan kalian? lalu kamu menjawab bahwa beliau saw. berasal dari keturunan yang terhormat, demikianlah allah swt. tidak memilih seorang nabi kecuali dari kaum yang terhormat, dan nasab yang terpandang.

 

benar! bahwasanya islam tidak menjadikan keturunan yang terpandang sebagai ukuran sebuah perbuatan, akan tetapi hal ini tidak menutup kemungkinan bahwasanya orang yang berasal dari keluarga yang terhormat dan melakukan pekerjaan yang mulia, adalah lebih mulia dan lebih tinggi posisinya serta lebih optimis akan berhasil, sebagaimana sabda rasulullah saw. dalam sebuah hadits: “sebaik-baik kalian pada masa jahiliyah ialah sebaik-baik dalam islam jika mereka paham”.

2.     ketika seorang da’i telah merasakan kesedihan hidup sewaktu ia masih kecil, maka hal ini akan menjadikan ia lebih memahami arti-arti kemanusiaan, yang menjadikan ia merasakan penderitaan orang-orang yang lemah dan yang tidak beruntung.

 

3.     selama seorang da’i hidup dalam lingkungan yang dekat dengan fitrah, maka hal tersebut akan menjadi faktor bersihnya fikirannya, kuat akalnya, fisiknya dan jiwanya, sehat cara berfikirnya, oleh karena itu allah swt. tidak memilih orang arab untuk melaksanakan risalah islam adalah suatu kebetulan atau sia-sia, akan tetapi mereka di bandingkan dengan orang-orang yang yang berada di sekitar mereka dari umat-umat yang berbudaya, mereka lebih bersih jiwanya, lebih sehat fikirannya, serta lebih bagus akhlaknya.

 

4.     tidak ada yang dapat memegang pusat komando dakwah kecuali orang yang pintar, adapun orang-orang yang bodoh dan di bawah rata-rata keunggulannya adalah orang-orang yang sangat jauh dari peranan kepemimpinan.

 

5.     sepantasnya bagi seorang da’i untuk berusaha dengan kemampuannya dalam menghidupi dirinya atau dengan sumber-sumber yang baik, bukan dengan meminta-minta, atau dengan cara yang hina.

 

 

6.     sesungguhnya da’i yang jujur, ikhlas dan mulia adalah para da’i yang tidak menghinakan dirinya dengan meminta-minta sedekah dari orang lain, kehormatan apa lagi yang dapat tertanam di dalam jiwa masyarakat setelah ia meminta-minta sekalipun tidak dengan secara terang-terangan, jika kita mendapati seorang da’i yang mengajak kepada islam, sementara ia mengumpulkan harta masyarakat dengan berbagai macam tipuan, maka kita bisa memastikan bahwa ia hina di mata dirinya sendiri, apalagi di mata para masyarakat, dan barangsiapa yang rela menghinakan dirinya, maka bagaimana mungkin ia dapat mengajak kepada akhlak yang mulia,  menghadapi orang yang berbuat sewenang-wenang, memerangi kejahatan, dan memberi kepada umat perasaan kemulian dan kejujuran?

 

7.     sesungguhnya da’i yang jujur di masa mudanya dan baik tingkah lakunya, hal itu bisa menjadi faktor keberhasilan dia dalam berdakwah di jalan allah swt., pembaharu yang ikhlas, dan memerangi kemungkaran, karena tidak ada orang yang membicarakan mengenai akhlaknya sebelum ia menjadi seorang da’i, pada umumnya kita melihat orang-orang melakukan dakwah untuk perbaikan, khususnya untuk perbaikan akhlak, dan faktor yang sangat besar yang membuat orang-orang tidak mendengarkan dakwahnya ialah karena mereka mengingat terhadap tingkah laku da’i tersebut sebelum ia menjadi seorang da’i, atau akhlaknya yang tidak baik, bahkan tingkah lakunya yang buruk tersebut yang telah lalu membuat orang-orang ragu tentang kejujuran para da’i tersebut, mungkin saja mereka menuduhnya bahwa ia melakukan hal tersebut karena ia mempunyai maksud-maksud tertentu di balik dakwahnya tersebut, atau mereka menuduhnya bahwa ia melakukan dakwah perbaikan tersebut setelah ia puas melakukan hal-hal yang ia inginkan.

 

adapun seorang da’i yang baik akhlaknya ketika ia masih muda, maka ia akan senantiasa mengangkat kepalanya tanpa takut dengan segala macam gossip, dan tidak ada peluang bagi para musuh-musuh allah swt. untuk menfitnahnya baik pada waktu yang lalu atau yang akan datang.

 

benar, allah swt. akan menerima taubatnya orang yang bertaubat dengan benar dan ikhlas, dan allah swt. akan menghapus segala dosa-dosanya yang telah lalu dengan kebaikannya yang sekarang, akan tetapi hal ini bukan menjadi penunjang atau faktor di terimanya dakwahnya, di bandingkan jika sejarah hidupnya baik, dan baik reputasinya pada masa lalu.

 

8.     dengan seringnya seorang da’i melakukan perjalanan, bergaul dengan masyarakat, dan mengenal kebiasaan-kebiasaan mereka serta segala permasalahan mereka, hal ini adalah sebuah faktor pendukung dalam keberhasilan dakwahnya, maka orang-orang yang bergaul (mengenal) dengan orang lain melalui buku-buku dan makalah-makalah, tanpa bergaul dengan mereka dalam berbagai aspeknya, mereka itu adalah manusia yang gagal dalam melakukan pembaharuan, orang-orang tidak akan mendengarkan kepada mereka, dan akal mereka tidak menerima dakhwahnya, karena orang-orang berpendapat bahwa mereka tidak mampu untuk memberikan solusi terhadap  segala permasalahan yang mereka hadapi.

 

 maka barangsiapa yang ingin membuat suatu pembaharuan terhadap orang-orang wara’ misalnya, ia harus bergaul dengan mereka di mesjid-mesjidnya, di majlis-majlis mereka, dan pada masyarakat mereka, dan barangsiapa yang ingin membuat suatu pembaharuan terhadap para buruh dan petani, maka ia harus hidup bersama dengan mereka di kampung mereka, di tempat kerja mereka, makan dengan mereka, ngobrol dengan mereka di lingkungan mereka, dan barangsiapa yang ingin memperbaiki interaksi yang berlansung di antara manusia, maka ia harus bergaul dengan mereka di pasar-pasar mereka, perdagangan mereka, pabrik mereka, klub-klub mereka, dan di majlis-majlis mereka, dan barangsiapa yang memberikan pembaharuan terhadap politik yang ada, maka ia harus bergaul dengan para ahli politik, mengenal aturan-aturan mereka, mendengar pidato mereka, mengenal lingkungan yang mereka tinggali, mengenal budaya mereka, dan hal-hal yang lain, agar ia dapat mengetahui bagaimana caranya supaya mendakwahi mereka, supaya mereka tidak menghindar darinya.

 

demikianlah, sudah sepantasnya seorang da’i untuk mengenal berbagai macam bentuk lingkungan, mengenal segala aspek kehidupan manusia, agar ia dapat menerapkan firman allah swt., yang artinya:

 

 “serulah (manusia) kepada jalan tuhanmu dengan jalan hikmah dan pelajaran yang baik”.(qs. an nahl: 125).

 

alangkah indahnya perkataan yang berbunyi: “dakwahilah manusia sesuai dengan kemampuan akal mereka, apakah kamu ingin berdusta atas allah swt. dan rasul-nya?”.

 

9.     semestinya seorang da’i dari tahun ke tahun mempunyai waktu-waktu untuk berkhalwat (bertafakur) dengan seorang diri, hal ini untuk bermunajat dengan allah swt., untuk membersihkan jiwanya dari akhlak-akhlak yang tidak terpuji, dan menentramkan jiwanya dari ketidak tentraman hidup. praktek khalwat (bersunyi-sunyi sambil bertafakur) membuat seorang da’i akan memuhasabah (introspeksi) dirinya bahwa kebaikannya hanya sedikit, melenceng dari tujuannya, atau tidak menyampaikan dakwahnya dengan cara yang penuh dengan hikmah, atau tersalah dalam menggunakan cara atau metode dakwah, atau berdebat dengan seseorang sehingga lupa mengingat allah swt. dan bersikap ramah, lupa mengingat akhirat begitupun surga dan nerakanya, dan lupa mengingat mati dan kepedihannya.

 

oleh karena itu shalat tahajjud atau shalat malam adalah wajib bagi rasulullah saw. dan sunnah bagi umatnya, dan yang paling pantas untuk menjaga atau melestarikan shalat sunnah ini (tahajjud) adalah mereka yang berperan sebagai da’i ke jalan allah swt., bersunyi-sunyi bertahajjud atau melaksanakan ibadah karena allah di setiap malam hari adalah suatu kenikmatan yang tidak dapat di rasakan kecuali bagi orang yang di muliakan oleh allah swt. dengan hal tersebut.

 

ibrahim bin adham mengatakan dalam shalat tahajjudnya dan ibadahnya yang beliau laksanakan di setiap malam: “kami berada dalam suatu kenikmatan dan seandainya hal ini di ketahui oleh para raja maka mereka akan bersaing dengan kami dalam mengerjakan hal tersebut”,

 

allah swt. berfirman menyeru kepada nabi-nya muhammad saw. yang artinya:

 

“hai orang yang berselimut (muhammad), bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (yaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit, atau lebih dari seperdua itu. dan bacalah al qur’an itu dengan perlahan-lahan. sesungguhnya kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat. sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyuk) dan bacaan di waktu itu lebih berkesan”. (qs. al muzzammil: 1-7).

 

 

 

 

 




                      Previous article                       Next article




Bookmark and Share


أضف تعليق

You need the following programs: الحجم : 2.26 ميجا الحجم : 19.8 ميجا