1. Articles
  2. PETUNJUK RASULULLAH p
  3. 8. Petunjuk beliau p dalam masalah mengurus janazah

8. Petunjuk beliau p dalam masalah mengurus janazah

Auther : Dr. Ahmad bin Utsman al-Mizyad
Under category : PETUNJUK RASULULLAH p
85 2021/12/30 2022/07/06

1. Petunjuk beliau dalam masalah mengurus jenazah adalah yang paling sempurna, berbeda dari petunjuk umat-umat yang lain, petunjuk beliau mencakup perbuatan baik kepada si mayat dan termasuk kepada keluarga dan kerabatnya, yang pertama adalah menjaganya saat sakitnya, mengingatkanya akan akhirat, memerintahkanya agar berwasiat dan bertaubat, dan memerintahkan orang yang mendatanginya agar mentalqinya kalimat syahdat laa Ilaaha illallah, agar menjadi penghujung perkataanya.

2. Dan beliau r adalah makhluk paling ridha kepada Allah I terhadap takdir-Nya, dan paling besar sanjunganya kepada-Nya, dan menangis karena kematian anaknya Ibrahim karena belas kasihan, sayang dan rasa kelembutan kepadanya, dalam keadaan hati dipenuhi rasa ridha kepada Allah I dan bersyukur kepada-Nya, dan lisan senantiasa sibuk berdzikir kepada-Nya dan memuji-Nya, dan mengatakan:

«تَدْمَعُ العَيْنُ وَيَحْزَنُ القَلْبُ وَلَا نَقُولُ إلَّا ما يُرْضِي الرَّبَّ» [ق].

“ Air mata berlinang, dan hati bersedih, dan kita tidak mengucapkan apapun kecuali ssuatu yang menjadikan Rabb ridha.” .

(HR: Bukhari Muslim)

4. Dan beliau melarang menampar pipi, dan meninggikan suara meratapi si mayat.

5. Dan diantara petunjuk beliau adalah menutup wajah mayat dan badannya, serta memejamkan kedua matanya.

6. Dan terkadang beliau mencium si mayat.

7. Dan beliau memerintahkan memandikan mayat tiga kali atau lima kali atau lebih dari itu tergantung kebutuhan yang di rasakan oleh orang memandikan, dan memerintahkan dalam basuhan yang terakhir menggunakan kapur barus.

8. Dan beliau tidak memandikan orang yang mati syahid dalam peperangan, dan beliau mencabut dari para syuhada pakaian dari kulit dan besi, dan mengubur mereka dengan bungkus pakaian mereka dan tidak menshalatkan.

9. Dan beliau memerintahkan memandikan orang yang dalam keadaan berihram dengan air dan bidara, dan mengkafani dengan baju ihramnya, dan melarang memberi wangi-wangian dan menutup kepalanya.

 10. Dan beliau r memerintahkan wali mayat agar membaguskan kafan dan mengkafani dengan warna putih, dan melarang berlebih-lebihan dalam kafan.

11. Dan apabila kain kafan tidak cukup menutup seluruh badan, maka beliau menutup kepalanya, dan meletakan sesuatu dari rerumputan di atas kedua kakinya.

a. Petunjuk Rasulullah r seputar menshalatkan mayat

1. Beliau menshalatkan mayat di luar masjid, dan terkadang di dalam masjid, akan tetapi hal itu tidak menjadi bagian petunjuknya yang tetap.


2. Dan apabila didatangkan mayat kepadanya, beliau bertanya: apakah dia punya hutang? , 

(HR: Bukhari Muslim)

jika tidak mempunyai hutang beliau menshalatkannya, dan jika mempunyai hutang beliau tidak menshalatkanya dan memerintahkan para sahabat agar menshalatkanya.

Dan ketika Allah I telah membukakan (dunia) kepada beliau p, beliau p menshalatkan mayat yang berhutang dan menanggung hutangnya serta membiarkan hartanya untuk para ahli warisnya. 

3. Dan ketika telah memulai shalat beliau bertakbir dan memuji Allah I dan menyanjungnya dan berdoa, dan beliau takbir empat kali dan bertakbir lima kali.

4. Dan beliau memerintahkan agar mengikhlaskan doa untuk mayat, dan diantara doa yang diriwayatkan dari beliau:

«اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِحَيِّنَا وَمَيِّتِنَا, وَصَغِيْرِنَا وَكَبِيرنَا, وَذَكَرِنَا وَأُنْثَانَا, وَشَاهِدِنَا وَغَائِبنَا, اللَّهُمَّ مَنْ أَحْيَيْتَهُ مِنَّا فَأَحْيهِ عَلَى الإِسْلَامِ, وَمَنْ تَوفَّيْتَهُ مِنَّا فَتَوَفَّهُ عَلَى الإيمانِ, اللَّهُمَّ لَا تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ وَلَا تَفْتِنَّا بَعْدَهُ» [ت, ن, جه].

“ Ya Allah, berilah ampunan bagi orang kami yang hidup dan yang mati, yang kecil dan yang besar, yang laki dan yang perempuan, yang hadir dan yang tidak hadir. Ya Allah, barang siapa yang Engkau hidupkan di antara kami maka hidupkanlah dalam keadaan islam, dan barang siapa yang Engkau matikan diantara kami, maka matikanlah dalam iman, ya Allah janganlah Engkau haramkan kami dari pahalanya dan janganlah Engkau biarkan kami terfitnah setelahnya.” .

( Tirmizi, Nasa’I, Ibnu Majah)

Dan diantara doa yang diriwayatkan dari beliau:

«اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ, وَارْحَمْهُ, وَعَافِهِ, واعْفُ عَنْهُ, وَأَكْرِمْ نُزُلَه, وَوَسِّعْ مُدْخَلَه, واغْسِلْهُ بالماءِ والثَّلْجِ والبَـرَدِ, وَنَقِّهِ مِنَ الخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوبُ الأبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ, وأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ, وَأَهْلًا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ, وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ, وأَدْخِلْهُ الجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ القَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ» [م].

“ Ya Allah, ampunilah dia, rahmatilah dia, kuatkanlah dia, maafkanlah dia, muliakanlah tempat tinggalnya, luaskanlah tempat masuknya, mandikanlah dia dengan air, es dan embun, dan bersihkanlah dia dari kesalahan sebagaimana dibersihkanya kain putih dari noda, dan berilah dia ganti rumah yang lebih baik dari rumahnya, dan keluarga yang lebih baik dari keluarganya, dan pasangan yang lebih baik dari pasanganya, dan masukanlah ia ke dalam surga, dan peliharalah dia dari azab kubur dan dari azab neraka”

(HR: Muslim).

5. Dan beliau r berdiri di sisi kepala mayat laki, dan di tengah mayat perempuan. 

 6. Dan beliau pernah menshalatkan mayat anak kecil, dan tidak menshalatkan orang yang bunuh diri, dan orang yang khianat dalam ghanimah (harta rampasan perang).

7. Dan beliau menshalatkan perempuan dari suku al-juhaniyah yang beliau rajam.

8. Dan beliau menshalatkan raja Najasyi sebagaimana menshalatkan mayat, dan bukan bagian petunjuknya menshalatkan setiap mayat yang ghaib (tidak ada di hadapan).

9. Dan diantara petunjuknya, jika terlewatkan olehnya shalat janazah, beliau menshalatkanya di atas kuburnya.

b. Petunjuk beliau r dalam hal mengubur dan yang terkait denganya

1. Ketika selesai menshalatkan mayat, beliau mengiringinya ke kuburan dengan berjalan di depannya, dan menyunnahkan bagi pengendara berada di belakangnya, dan jika berjalan kaki hendaklah berada dekat dengannya, baik di belakang maupun di depanya, sisi kiri maupun sisi kananya, dan beliau memerintahkan membawanya dengan (berjalan)cepat.

2. Dan beliau tidak duduk hingga mayat diletakan.

3. Dan beliau memerintahkan berdiri untuk janazah tatkalah lewat kepadanya, dan ada riwayat yang shahih juga bahwa beliau duduk.

4. Dan diantara petunjuknya beliau tidak menguburkan mayat ketika matahari terbit, dan tidak pula ketika matahari terbenam, dan tidak pula saat tengah hari.

5. Dan diantara petunjuknya membuat liang lahat, mendalamkan kuburan, dan meluaskanya pada sisi kepala dan kedua kaki mayat.

6. Dan jika selesai dari mengubur mayat, beliau berdiri di atas kubur dan memohon untuknya ketetapan, dan memerintahkan sahabat melakukan hal tersebut.

7. Dan beliau tidak duduk membaca (sesuatu apapun) di atas kubur dan tidak pula menalqinnya.

9. Dan diantara petunjuknya, beliau meninggalkan sikap meratapi mayat, bahkan beliau melarang hal itu. 

 c. Petunjuk Rasul r terkait kuburan dan ta’ziyah

1. Bukan termasuk petunjuknya r meninggikan kuburan,  membangunya, memplesternya, dan tidak pula membangun kubah di atasnya.

2. Dan beliau r mengutus Ali t ke Yaman agar tidak membiarkan satu patungpun melainkan ia hancurkan, dan tidak pula kuburan yang tinggi kecuali ia meratakanya, dan sunnah beliau r adalah meratakan semua kuburan yang tinggi.

3. Dan beliau melarang mengapur kuburan, dan membangun diatasnya dan juga menulis diatasnya.

4. Dan mengajarkan orang yang ingin mengenali kuburanya dengan batu keras.

5. Dan beliau melarang menjadikan kuburan sebagai masjid, dan melarang menyalakan lampu di atasnya, dan melaknat pelakunya. 

6. Dan beliau melarang shalat kepada kuburan, dan melarang kuburannya dijadikan hari raya.

7. Dan diantara petunjuknya tidak boleh menghinakan kuburan, menginjaknya, duduk di atasnya, bersandar kepadanya, dan tidak pula mengagungkanya.

8. Dan beliau menziarahi kuburan sahabatnya untuk mendoakan mereka, memohon ampun baginya, dan menyunnahkan peziarah mengucapkan:

«السَّلامُ عَلَيْكُم أَهْلَ الدِّيَارِ مِنَ المؤمنينَ والمسلمينَ, وإنَّا إِنْ شَاءَ اللهُ بِكُمْ لَاحِقُونَ, نَسْأَلُ اللهَ لَنَا ولكُمُ العَافِيَةَ» [م].

“ Keselamatan atas kalian wahai kaum mukminin dan muslimin penghuni kubur, dan sesungguhnya kami insyaallah akan menyusul kalian, kami memohon kepada Allah I kekuatan bagi kami dan bagi kalian.”.

(HR: Muslim)

9. Dan diantara petunjuknya adalah takziyah kepada ahli mayat, dan bukan termasuk petunjuknya berkumpul untuk menghibur dan membaca qur’an untuknya, baik di kuburan ataupun di tempat lainya.

10. Dan diantara petunjuknya bahwa keluarga mayat tidak membebani diri dengan menyediakan makanan untuk orang-orang, tetapi memerintah agar orang-orang membuatkan makanan untuk keluarga mayit.



Previous article Next article

Articles in the same category

Website Muhammad Rasulullah saw.It's a beautiful day