1. Articles
  2. PETUNJUK RASULULLAH p
  3. 9. Petunjuk rasul p terkait zakat dan shadaqah

9. Petunjuk rasul p terkait zakat dan shadaqah

Auther : Dr. Ahmad bin Utsman al-Mizyad
Under category : PETUNJUK RASULULLAH p
164 2022/01/01 2022/01/01

 Petunjuk rasul r dalam masalah zakat:

1. Petunjuk beliau r dalam masalah ini adalah yang paling sempurna dari sisi waktunya, kadarnya dan nisabnya, juga dalam hal siapa yang wajib dan kepada siapa diserahkan, beliau memtimbangkan maslahah pemilik harta dan maslahah orang-orang miskin, beliau mewajibkan pada harta orang-orang kaya sesuatu yang mencukupi kaum fakir tanpa memberatkan di luar kemampuanya.

2. Dan jika beliau r mengetahui bahwa seseorang berhak untuk mendapatkan zakat, maka beliau memberinya, dan jika ada orang yang tidak beliau kenal keadaanya memintanya bagian dari zakat, maka beliau memberinya setelah menjelaskan bahwa tidak hak untuk mendapat zakat bagi orang kaya dan tidak pula bagi orang kuat yang mampu berusaha.

3. Dan diantara petunjuk beliau r adalah membagi zakat kepada orang-orang yang berhak di negeri harta itu, dan jika lebih di bawa kepada beliau lalu beliau membagikanya.

4. Dan beliau tidak mengirim mereka (para amil zakat) kecuali kepada para pemilik harta yang nampak, seperti binatang ternak, tanaman dan buah-buahan.

5. Dan beliau pernah mengirim tukang menerka untuk menerka terhadap para pemilik pohon kurma (berapa zakatnya) buah pohon kurma mereka, dan terhadap para pemilik pohon anggur (berapa zakat) anggur mereka, dan melihat berapa wasak yang ada, lalu ia menghitung zakat mereka dengan kadarnya.

6. Dan tidak ada petunjuk dari beliau untuk mengambil zakat dari kuda, budak, keledai, himar, buah-buahan yang tidak dapat ditakar dan disimpan, kecuali anggur dan kurma, dan beliau tidak membedakan antara kurma yang matang (ruthab) dan yang kering.

7. Dan bukan dari petunjuknya mengambil zakat dari harta-harta yang terbaik, tetapi dari pertengahanya.

8. Dan beliau melarang orang yang bersedekah untuk membeli sedekahnya, dan beliau membolehkan bagi orang kaya untuk memakan dari sedaqahnya jika dihadiahkan kepadanya oleh si fakir. 

9. Dan terkadang beliau meminjam harta sedaqah untuk kemaslahatan kaum muslimin, dan terkadang pernah beliau meminjam harta sedaqah dari para pemiliknya.

10. Dan jika ada orang yang datang kepada beliau membawa zakat, beliau berdoa untuknya, dengan mengucapkan:

«اللَّهُمَّ بَارِك فيه وفي إِبِلِه» [ن],

“ Ya Allah berkatilah padanya dan pada untanya“, 

(HR: Nasa’i)

' dan terkadang mengucapkan:

«اللهم صَلِّ عليه» [ق].

“ Ya Allah berilah berkah dan rahmat kepadanya” .

(HR: bukhari Muslim)

b. Petunjuk rasul r  terkait zakat fitrah

1. Beliau menetapkan kewajiban zakat fitrah sebesar satu sha‘ dari kurma, atau gandum, atau keju, atau anggur kering (kismis). 

2. Dan diantara petunjuknya adalah mengeluarkan zakat sebelum shalat ied, dan bersabda:

«مَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ الصَّلاةِ فَهِيَ زَكاةٌ مَقْبُولة, ومَنْ أَدَّاها بَعْدَ الصَّلاةِ فَهِيَ صَدَقَةٌ مِنَ الصَّدقَاتِ» [د].

“Barang siapa menunaikanya sebelum shalat maka ia adalah zakat yang diterima, dan barang siapa menunaikanya setelah shalat, maka ia adalah sedaqah“ .

(HR: Abu Dawud)

3. Dan diantara petunjuknya adalah mengkhususkan pembagian zakat fitrah kepada golongan orang-orang miskin, beliau tidak membaginya kepada seluruh golongan yang delapan itu.

c. Petunjuk rasul r terkait sodaqoh sunnah

1. Rasulullah r adalah manusia paling besar sedekahnya dengan apa yang beliau miliki, beliau tidak memandang banyak apa yang diberikan Allah I dan tidak pula memandangnya sedikit. 

2. Dan tidak ada seorangpun yang meminta beliau sesuatu kecuali beliau memberikannya, baik sedikit atau banyak. 

3. Dan gembiranya beliau dengan apa yang beliau berikan lebih besar dibanding gembiranya seseorang  yang mengambil dengan apa yang diambilnya.

4. Dan jika beliau tahu ada orang yang membutuhkan, beliau lebih mengutamakanya atas dirinya sendiri, terkadang dengan makanannya, dan terkadang pakaianya.

5. Dan siapapun orang yang bergaul denganya tidak akan dapat menahan dirinya dari sikap bermurah hati dan dermawan.

6. Dan beliau suka menvariasikan jenis-jenis pemberian dan sodaqohnya, terkadang dengan hadiah, dan terkadang dengan sodaqoh, terkadang dengan hibah, dan terkadang dengan cara membeli sesuatu lalu beliau memberikan barang dan harganya kepada penjualnya, dan terkadang meminjam sesuatu lalu mengembalikanya dengan lebih banyak, dan terkadang juga menerima hadiah dan membalasnya dengan yang lebih banyak. 

Previous article Next article

Articles in the same category

Website Muhammad Rasulullah saw.It's a beautiful day