1. Articles
  2. PETUNJUK RASULULLAH p
  3. Petunjuk Rasulullah p dalam hal shalat.

Petunjuk Rasulullah p dalam hal shalat.

Auther : Dr. Ahmad bin Utsman al-Mizyad
Under category : PETUNJUK RASULULLAH p
167 2021/12/14 2022/12/01

Petunjuk Rasulullah r dalam doa istiftah dan bacaan.

1. Rasulullah r ketika berdiri hendak shalat mengucapkan: «اللهُ أكْبَرُ», dan beliau tidak mengucapkan apapun sebelumnya, dan tidak pula melafazkan niat sekali pun.

2. Beliau mengangkat kedua tanganya bersama takbir menghadap kiblat dengan menjulurkan jari-jarinya ke kedua telinganya – dan ke kedua pundaknya-, kemudian meletakan tangan kananya di atas tangan kirinya.

3. Dan terkadang beliau membaca doa istiftah dengan membaca:

«اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ المَشْرِقِ والـمَغْرِبِ, اللَّهُمَّ اغْسِلْنِي مِنْ خَطَايَايَ بالماءِ والثَّلْجِ والْبَردِ, اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنَ الذُّنُوبِ والخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ» [ق].

“ Ya Allah jauhkanlah antar diriku dan dosa-dosaku, sebagaimana Engkau menjauhkan antara timur dan barat, Ya Allah bersihkanlah aku dari dosa-dosa dengan air, es dan embun, ya Allah bersihkanlah diriku dari dosa dan kesalahan sebagaimana kain putih dibersihkan dari noda” (HR: Bukhari dan Muslim).

Dan terkadang membaca:

«وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاواتِ والأرْضَ حَنِيفًا مُسْلِمًا وَمَا أَنَا مِنَ المُشْرِكِينَ, إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي للهِ رَبِّ العَالَمِينَ, لَا شَرِيكَ لَهُ, وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ, وَأَنَا أَوَّلُ المُسْلِمِيْنَ» [م]. “

Aku arahkan wajahku bagi Zat Yang Menciptakan langit dan bumi dalam lurus muslim (menyerahkan diri total) dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik, sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup 

dan matiku hanyalah untuk Allah Rabb semesta alam, tiada sekutu bagi-Nya, dengan itulah aku diperintahkan, dan  aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah I).” (HR: Muslim).

4. Beliau setelah membaca istiftah mengucapkan:

«أَعُوذُ باللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ»

Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk.”

Kemudian membaca al-fatihah.

5. Dan beliau memiliki dua kali diam: diam (pertama) antara takbir dan bacaan, dan diam yang kedua ada perbedaan pendapat, ada riwayat yang mengatakan setelah membaca fatihah dan ada pula riwayat yang mengatakan sebelum rukuk.

6. Dan setelah membaca al-fatihah beliau membaca surat yang lainya, terkadang beliau memanjangkanya, dan terkadang meringankanya karena sesuatu hal seperti dalam perjalanan atau yang lainya, dan kebiasaan beliau adalah membaca sedang.

7. Beliau dalam shalat fajar membaca antara enam puluh (60) hingga seratus (100) ayat, dan beliau shalat fajar dengan membaca surat ((Qaaf)), dan pernah juga dengan surat ((ar-Rum)),  pernah pula dengan surah at-Takwiir dan dengan surah az-Zalzalah di kedua rekaat tersebut. Dan pernah shalat fajar dengan membaca  al-muawwazatain (surat al-Falaq dan surat an-Nas), saat itu beliau dalam perjalanan, dan beliau pernah shalat fajar memulainya dengan surat ((al-Mukminun)) hingga ketika sampai pada ayat yang menyebutkan Musa dan Harun dalam rakaat pertama beliau batuk maka beliau r ruku‘.

8. Dan beliau shalat fajar pada hari Jum’at dengan membaca alif laam miim surat as-Sajdah, dan surah al-Insaan (dinamakan pula surah ad-Dahr).

9. Sedangkan shalat dzuhur, maka terkadang beliau memanjangkan bacaanya, adapun shalat asar, maka bacaanya adalah separuh dari shalat dzuhur yang dipanjangkan, atau sama dengan dzuhur yang dipendekan.

10. Adapun maghrib, maka beliau shalat sekali-kali dengan membaca surat ((at-Thuur)), dan sekali-kali membaca surat (( al-Mursalaat)).

11. Adapun isya’, maka beliau membaca surat at-Tiin, dan menentukan untuk Mu'adz t dengan membaca surah asy-Syam, al-A'la, al-Lail dan semisalnya, dan melarangnya membaca surah al-Baqarah dalam shalat isya'.

12. Dan diantara petunjuk beliau adalah membaca surat seluruhnya, dan mungkin membacanya pada dua rakaat, dan mungkin membaca awal surat, adapun membaca akhir-akhir surat dan pertengahan-pertengahan surat, maka tidak ada penjelasan darinya.

Adapun membaca dua surat dalam rakaat pertama pernah beliau lakukan dalam shalat sunat, sedangkan membaca satu surat dalam dua rakaat bersamaan jarang dilakukan beliau, dan beliau tidak pernah menetapkan satu surat tertentu untuk dibaca dalam shalat tertentu dengan tidak membaca kecuali denganya, selain dalam shalat jumat dan dua hari raya.

13. Dan beliau qunut dalam shalat fajar setelah rukuk selama sebulan kemudian meninggalkanya, dan qunutnya Rasulullah r ketika itu karena suatu sebab (yang muncul), dan ketika hilang beliau meninggalkanya, dan petunjuk beliau adalah melakukan qunut di saat terjadinya musibah atau malapetaka saja, dan beliau tidak mengkhususkanya hanya pada shalat fajar.


Previous article Next article

Articles in the same category

Website Muhammad Rasulullah saw.It's a beautiful day