Nabi Tidak Membebani Acara Walimahtul'urs ( Pernikahan )

Dari Anas bin Malik ia berkata : " Kami tiba di Khaibar, setelah Allah membukakan ( menaklukan ) benteng untuk Nabi, ada yang menyebutkan kecantikan Shafiyah binti Huyay bin Akhtab, suaminya telah terbunuh dan ia masih pengantin. Maka Nabi memilihnya untuknya, lantas Nabi keluar bersamanya hingga kami sampai daerah Sadd Shahba, Shafiyah pun halal. Maka Nabi pun tidur bersamanya, kemudian membuat hidangan kue Hais kecil, kemudian berkata kepadaku : " Beritahu orang-orang yang ada disekitarmu ". Itulah walimah Nabi terhadap Shafiyah. Kemudian kami keluar ke Madinah, aku melihat Nabi menjuntaikan 'aba'ah ke belakangnya untuk Shafiyah. Kemudian Nabi duduk pada keledainya dan memposisikan lututnya, dan Shafiyah meletakkan kakinya pada lutut Nabi hingga ia di atas tunggangan ".([1])


Ini adalah peristiwa yang indah yang menunjukkan tawadhu' Nabi terhadap istrinya. Padahal beliau pemimpin yang menang, Nabi yang diutus, namun perlakuan beliau tidak sedikitpun mengurangi kedudukannya. Diantara prilaku yang baik terhadap istri yaitu membantunya saat sakit dan saat hamil, ini dapat meringankan rasa sakitnya.



[1] HR. al-Bukhari (4211)

 

Previous article Next article