عربي English עברית Deutsch Italiano 中文 Español Français Русский Indonesia Português Nederlands हिन्दी 日本の
Knowing Allah
  
  

Under category Bagaimana mengikuti Rasulullah saw.
Creation date 2007-11-21 04:31:25
Article translated to
العربية    Español   
Hits 36090
kirim halaman ini ke teman anda
العربية    Español   
kirim halaman ini ke teman anda Print Download article Word format Share Compaign Bookmark and Share

   

     1.     ketika rasulullah saw. hendak masuk wc. beliau saw. mengucapkan :

 

 

artinya: ya allah! sesungguhnya aku berlindung kepada-mu dari godaan setan laki-laki dan setan perempuan”.

 

dan ketika keluar beliau mengucapkan:

 

 

 

artinya: “aku meminta ampun kepada-mu”.

(hr. tirmidzi).

 

2.     pada umumnya rasulullah saw. kencing dalam keadaan duduk (jongkok).

 

3.     terkadang beliau saw. beristinja dengan memakai air, terkadang dengan memakai tiga butir batu, dan terkadang beliau menggunakan keduanya.

 

 

4.     beliau beristinja (dengan air) dan beristijmar (dengan batu) dengan menggunakan tangan kiri.

 

5.     ketika beliau beristinja dengan air, setelahnya beliau menyapukan tangannya ke tanah.

 

 

6.     ketika beliau sedang dalam perjalanan kemudian beliau terdesak untuk membuang hajat, maka beliau menjauh dari sahabat-sahabatnya sampai tidak kelihatan.

 

7.     ketika sedang membuang hajat terkadang beliau berlindung dengan tameng, terkadang dengan pelepah kurma dan terkadang dengan pohon yang terletak di lembah.

 

 

8.     rasulullah saw. kencing di tempat yang bisa membuat air kencingnya tidak terpercik ke tubuhnya atau ke pakaiannya.

9.     ketika beliau duduk untuk membuang hajatnya maka beliau tidak mengangkat pakaiannya tapi membiarkannya menyentuh tanah.

 

10.   jika seseorang mengucapkan salam kepadanya, sedangkan beliau sedang membuang hajat maka beliau tidak menjawabnya.

 

petunjuk rasulullah saw. dalam berwudhu, ialah:

 

1.     pada umumnya rasulullah saw. berwudhu setiap kali hendak melaksanakan shalat, dan terkadang beliau melakukan beberapa shalat dengan satu wudhu.

 

2.     terkadang beliau berwudhu dengan satu mud (hanafiyyah= 1.032 liter = 815,39 gram. syafiiyyah+malikiyyah+hanabilah= 0,687 liter = 543 gram), terkadang 1/3 nya, dan terkadang lebih dari ukuran tersebut.

 

 

3.     sederhana dalam menggunakan air ketika berwudhu, dan sangat melarang umatnya untuk berlebih-lebihan memakai air ketika berwudhu.

 

4.     terkadang beliau saw. berwudhu dengan menyapu setiap anggota wudhu (anggota badan yang di basahi ketika berwudhu) 3 kali, terkadang hanya 2 kali, terkadang hanya sekali, dan terkadang ada anggota wudhu yang di cuci / di basuh 2 kali dan yang lain 3 kali, dan beliau tidak pernah melebihi dari 3 kali cucian atau basuhan.

 

5.     terkadang beliau saw. berkumur dan berisntisyaq (memasukkan air kehidung) dengan sekali gayung, terkadang dengan dua kali gayung, terkadang dengan tiga kali gayung, dan beliau menyambung antara berkumur-kumur dan beristinsyaq.

 

 

6.     rasulullah saw. beristinsyaq (memasukkan air kehidung) dengan tangan kanan dan ber-istintsar (mengeluarkan air dari hidung) dengan tangan kiri.

 

7.     rasulullah saw. tidak pernah berwudhu kecuali beliau berkumur-kumur dan beristinsyaq.

 

 

8.     rasulullah saw. membasuh kepalanya secara keseluruhan, dan terkadang beliau membasuh kepalanya dari permulaan rambut sampai ke tengkuknya dan mengembalkan basuhannya ke depan sampai ke permulaan rambutnya.

 

9.     jika beliau saw. membasuh ubun-ubunnya maka beliau membasuh sorbannya juga.

 

 

10.   beliau membasuh telinganya (luar dan yang bisa terjangkau pada bagian dalamnya) bersamaan ketika beliau membasuh kepalanya.

 

11.   beliau mencuci ke dua kakinya jika tidak memakai khuf (sepatu dari kulit) dan kaos kaki.

 

 

12.   rasulullah saw. berwudhu dengan tertib dan bersambungan, dan tidak pernah beliau berwudhu tanpa tertib dan tidak bersambungan.

 

13.   rasulullah saw. memulai wudhunya dengan basmalah (bismillah), dan jika telah selesai dari wudhunya beliau mengucapkan:

 

 

 

artinya: “ aku bersaksi bahwasanya tiada tuhan selain allah, yang maha esa, tidak ada sekutu bagi-nya, dan saya bersaksi bahwasanya muhammad adalah hamba-nya dan utusan-nya, ya allah! jadikanlah aku termasuk dari orang-orang yang bertaubat, dan jadikanlah aku termasuk dari orang-orang (yang senang) bersuci”. (shahih tirmidzi).

 

dan mengatakan:

 

artinya: “maha suci engkau ya allah, dan (aku) memuji-mu, aku bersaksi bahwasanya tiada tuhan selain engkau, aku meminta ampunan-mu dan bertaubat kepada-mu”. (shahihu nasaai).

 

14.   rasulullah saw.  dan para sahabatnya tidak pernah mengatakan di permulaan wudhunya:

 

 

artinya: aku berniat (berwudhu) untuk mengangkat hadats”.

 

 dan juga tidak pernah

mengatakan: استباحة الصلاة artinya: aku berniat berwudhu agar boleh shalat”.

 

15.   rasulullah saw. membasuh kedua tangannya sampai kesikunya dan kedua kakinya sampai ke mata kakinya.

16.   rasulullah saw. tidak terbiasa mengeringkan tubuhnya setelah usai dari berwudhu (akan tetapi hal ini boleh).

 

17.   terkadang beliau menyela-nyela jenggotnya.

 

 

18.   dan terkadang beliau saw. menyela-nyela jari-jari tangan dan kakinya.

 

19.   dan bukan dari kebiasaanya di tuangkan air untuknya setiap hendak berwudhu, akan tetapi terkadang beliau menuangkan dirinya sendiri, dan terkadang di bantu dengan orang lain jika memang beliau membutuhkan hal tersebut.

 

petunjuk rasulullah saw. ketika membasuh kedua khufnya (alas kaki dari kulit), ialah:

 

1.     di riwayatkan bahwasanya rasulullah saw. membasuh khufnya baik ketika sedang dalam perjalanan atau tidak sedang melakukan perjalanan, dan beliau memberikan waktu bagi orang yang bermukim boleh membasuh khufnya selama sehari semalam, dan bagi orang yang sedang dalam perjalanan 3 hari 3 malam.

 

2.     rasulullah saw. membasuh bagian atas  ke 2 khufnya, dan juga membasuh ke 2 kaos kakinya, dan beliau membasuh sorbannya dengan ubun-ubunnya.

 

3.     rasulullah saw. tidak pernah menyusahkan dirinya, ketika ke dua kakinya memakai khuf atau kaos kaki maka beliau tidak membukanya akan tetapi cukup membasuhnya (jika keduanya di pakai dalam keadaan suci atau berwudhu), dan mencucinya ketika ke 2 nya tidak memakai khuf dan kaos kaki.

 

 

4.     syarat bolehnya membasuh khuf atau kaos kaki ialah: ke 2 nya harus di pakai dalam suci (berwudhu) atau berwudhu sebelum memakainya.

 

petunjuk rasulullah saw. ketika bertayammum, ialah:

 

1.     rasulullah saw. bertayammum di tempat beliau saw. shalat, baik diatas tanah, di rawa atau di pasir, dan beliau saw. bersabda:

 

 “di manapun dari umatku menemukan waktu shalat (dan tempatnya bersih) maka di situlah tempat shalatnya dan bersucinya”. (shahihul : al irwa’).

2.     rasulullah saw. tidak pernah membawa tanah ketika melakukan perjalanan yang panjang, dan tidak memerintahkan hal tersebut.

 

3.     tidak pernah rasulullah saw. bertayammum setiap hendak shalat, dan tidak pernah memerintahkan hal tersebut, akan tetapi beliau memposisikan tayammum sama dengan wudhu.

 

 

4.     rasulullah saw. bertayammum dengan satu kali sapuan di wajah dan di ke dua telapak tangan.

 

 




                      Next article




Bookmark and Share


أضف تعليق

You need the following programs: الحجم : 2.26 ميجا الحجم : 19.8 ميجا