Istri Nabi Bercerita Tentang Shalat Malamnya

Dari Aisyah z: Bahwa Nabi Allah r pernah melakuan shalat malam hingga kedua kakinya bengkak, lantas Aisyah berkata : mengapa engkau melakukan ini wahai Rasulullah, padahal Allah telah mengampunimu dosamu yang telah lalu dan yang akan datang ?. Rasulullah menjawab : " Apakah aku tidak sepantasnya cinta menjadi seorang hamba yang bersyukur ?". Ketika Nabi sudah gemuk, beliau shalat sambil duduk. Jika hendak ruku', beliau berdiri dan membaca ( surat ) kemudian ruku'. ([1])


Dari Aisyah z , ia berkata : " Nabi r pernah shalat dan aku sedang tidur sedangkan aku tidur dalam keadaan melintang di atas tempat tidurnya. Ketika ia hendak shalat witir, ia membangunkanku, lantas aku pun shalat witir ". ([2])

Dari Aswad ia berkata : " Aku bertanya kepada Aisyah, bagaimana shalat malam Nabi ?". ia menjawab : " Beliau tidur di awal malam dan bangun di akhir malam, kemudian shalat, kemudian kembali ke tempat tidurnya, ketika muadzin adzan beliau segera bangun. Jika ia punya hajat (junub) ia mandi, jika tidak maka langsung berwudhu dan keluar ( ke masjid )". ([3])

Dari Ubadah bin Shamit, dari Nabi r bersabda : " Barangsiapa terbangun di malam hari, lalu ia mengucapkan : " Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah semata tidak ada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya segala kerajaan dan segala pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Segala puji bagi Allah, Maha suci Allah, Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Allah Maha Besar, dan tidak ada daya dan upaya melainkan ( daya dan upaya ) Allah. Kemudian ia mengucapkan : Ya Allah ampunilah aku, atau ia berdoa ( apa saja ), maka akan diijabah doanya. Jika ia berwudhu dan shalat maka diterimalah shalatnya". ([4])

Ini adalah hadits yang sangat agung, siapa saja yang terjaga di malam hari, karena tangisan anak atau suara berisik…., jangalah lupa hadits ini, dan hendaknya ditulis di tempat tidurnya agar tidak lupa.



[1] HR. al-Bukhari (4837) dan Muslim ( 81 - 2820). Ini riwayat al-Bukhari.

[2] HR. al-Bukhari (997)

[3] HR. al-Bukhari (1146)

[4] HR. al-Bukhari ( 1154)

Previous article Next article