Anjuran Nabi Kepada Istrinya Untuk Bersikap Lemah Lembut dan Bersabar

Dari Urwah, dari Aisyah ia berkata : " Orang Yahudi pernah mengucapkan salam kepada Nabi, mereka berkata : " Assaamu'alaik ( kecelakaan bagimu )", Aisyah pun faham perkataan mereka, lantas ia berkata : " Bagi kalian kecelakaan dan laknat ". kemudian Nabi berkata : " Tenang wahai Aisyah, sesunguhnya Allah mencintai kelembutan dalam semua perkara ". Maka Aisyah berkata : " Wahai Nabi Allah tidak kah engkau mendengar apa yang mereka ucapkan ?". Nabi berkata : " Tidak kah engkau mendengar aku membalas ucapan mereka ? aku berkata : " dan bagi kalian ". ([1])


Dari Anas ia berkata : " Nabi pernah berada di sebagian istrinya, lalu ada salah seorang ibunda kaum mukmin ( istrinya yang lain ) mengirim sebuah wadah berisi makanan. Lantas istri Nabi yang saat itu beliau ada dirumahnya memukul tangan pembantu ( yang mengantar makanan ), jatuhlah wadah makanan tersebut dan pecah berantakan. Kemudian Nabi mengumpulkan pecahan wadah tersebut, kemudian mengumpulkan makanan dalam wadah itu, seraya berkata :

" Ibunda kalian cemburu ", kemudian menahan pembantu tersebut (agar tidak pergi) hingga ia diberi wadah makanan dari rumah istri Nabi yang saat itu beliau ada di sana. Maka wadah yang baik ( baru ) diberikan kepada istri yang wadahnya pecah, dan menyimpan wadah yang pecah itu di rumah istri yang memecahkan wadah itu ". ([2])

Dalam hadits terdapat dalil tidak boleh menghukum istri karena alasan cemburu, karena cemburu adalah watak asli wanita.

Adapun cemburu buta dan prasangka maka bukanlah cemburu yang sesuai syariat.



[1] HR. al-Bukhari (6395)

[2] HR. al-Bukhari (5225)

Previous article Next article