Petunjuk Nabi Dalam Makanan

a. Cerita Istri Nabi tentang apa yang dicupakannya ketika makan.

 

Dari Aisyah ia berkata : " Rasulullah bersabda : " Jika salah seorang diantara kalian makan, hendaklah ia mengucapkan Basmalah. Jika ia lupa pada awalnya, maka ucapkanlah olehnya : " Dengan menyebut nama Allah di awal makan dan di akhirnya ". ([1])


b. Kesederhanaan Nabi dan tidak mencela makanan.

Dari Abu Hurairah ia berkata : " Tidak pernah sekalipun Nabi mencela makanan, jika ia menyukainya ia memakannya, dan jika tidak menyukainya maka ia meninggalkannya "([2])

 

 Ibnu Hajar rahimahullah berkata : " Karena celaan terhadap makanan akan melukai hati yang membuat makanannya, yang masak makanan itu "

c. Sebagian suami memuji masakan sebagian istri saudaranya di depan istrinya yang mana hal tersebut bisa memicu permusuhan dan kekesalan diantara mereka.

 d. Pujian Nabi terhadap makanan.

 

Dari Jabir bin Abdullah bahwa Nabi r menanyakan lauk pauk kepada keluarganya. Mereka menjawab : " Kita tidak punya apa-apa selain cuka". Maka Nabi menyuruh mengambil cuka itu, kemudian beiau pun makan dengan cuka itu, seraya berkata : " Lauk pauk paling nikmat adalah cuka, lauk pauk paling nikmat adalah cuka ". ([3])

 e.Ucapan Nabi setelah selesai makan.

Dari Abu Umamah bahwa Nabi jika sudah beranjak dari hidangannya ia mengucapkan : " Segala puji bagi Allah, pujian yang banyak, yang baik dan diberkahi di dalamnya, tidaklah merasa cukup, tidak bisa terlepas, dan tidak merasa kaya dari-Nya, wahai Tuhan kami ". ([4])

 

f. Nabi melarang meniup makanan.

Dari Abdullah bin Abu Qatadah dari ayahnya : " Bahwa Nabi melarang meniup makanan ". ([5])

 g. Istri Nabi memberitahukan makanan yang disukai Nabi.

Dari Aisyah ia berkata : " Rasulullah menyukai manisan dan madu "([6])

 h.Cerita istri Nabi tentang kesulitan hidup mereka.

 

Dari Aisyah bahwa ia bercerita kepada Urwah anak saudarinya : " Sungguh kami pernah melihat hilal, hilal dan hilal sebanyak tiga kali dalam dua bulan, tidak pernah ada api dinyalakan ( untuk masak ) di rumah-rumah Nabi –shallallahu ‘alaihi wa sallam-, lalu saya bertanya: “Apa yang menjadikan anda semua bertahan hidup ?”, ‘Aisyah menjawab: “Al aswadan” (kurma dan air), namun Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- mempunyai tetangga dari orang-orang Anshor yang mempunyai onta yang susunya penuh. Mereka mengirimkan kepada Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- susu tersebut maka kami semua meminumnya”([7])

 

Nabi suka melibatkan keluarganya untuk makan enak.

Dari Anas bahwa : " Rasulullah r mempunyai tetangga seorang bangsa Persia yang pandai memasak. Pada suatu hari dia memasak hidangan untuk Rasulullah r. Setelah itu dia datang mengundang beliau. Beliau bertanya: “‘Aisyah bagaimana? orang itu menjawab: ‘Dia tidak!’, Rasulullah r: “Kalau begitu aku juga tidak!”, orang ittu mengulangi undangannya kembali. Rasulullah rbertanya: “‘Aisyah bagaimana?” orang itu menjawab: ‘Dia tidak!’, Rasulullah r bersabda: “Kalau begitu aku juga tidak!” Orang itu mengulangi undangannya pula. Nabi rbertanya: “‘Aisyah bagaimana?” Jawab orang itu pada ketiga kalinya; ‘Ya, ‘Aisyah juga.’ Maka Rasulullah r pergi bersama ‘Aisyah ke rumah tetangga itu ". ([8])



[1] HR. Tirmidzi. Dishahihkan oleh al-Albani .

[2] Muttafaqun alaihi. ( al-Bukhari ( 5049) dan Muslim ( 2064 )).

[3] HR. Muslim (2052)

[4] HR. al-Bukhari (5458)

[5] HR. Muslim (267)

[6] HR. Bukhari (5431)

[7]  Muttafaqun alaihi( al-Bukhari ( 5469 ) dan Muslim ( 2972 )). Ini lafazh hadits Muslim.

[8] HR. Muslim (2037)


 

Previous article Next article