1. Articles
  2. Pembahasan Seputar Aqidah
  3. Bab Kesepuluh

Bab Kesepuluh

Under category : Pembahasan Seputar Aqidah
1468 2013/05/09 2021/10/22

Takdir dan ketentuan Allah, kehendak dan keinginan serta sebab dan akibat

 

      Allah tabaraka wa ta'ala telah menentukan takdir seluruh makhluk sebelum menciptakan mereka. Tiap makhluk di ciptakan dalam keadaan mempunyai takdirnya sebelum di wujudkan dirinya. Sebagaiman yang di terangkan dalam firmanNya:

﴿ وَخَلَقَ كُلَّ شَيۡءٖ فَقَدَّرَهُۥ تَقۡدِيرٗا ٢﴾. [الفرقان :2]

"Dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuran-ukurannya dengan serapi-rapinya".  (QS al-Furqaan: 2).

Demikian juga dalam firmanNya:

﴿ إِنَّا كُلَّ شَيۡءٍ خَلَقۡنَٰهُ بِقَدَرٖ ٤٩﴾.[ القمر :49]

"Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut takdir".  (QS al-Qomar: 49).

Dan firmanNya:

﴿ وَكَانَ أَمۡرُ ٱللَّهِ قَدَرٗا مَّقۡدُورًا ٣٨﴾. [ الأحزاب :38]

"Dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku".  (QS al-Ahzab: 38).

    Dan Allah ta'ala telah mentakdirkan, takdir yang baik maupun yang buruk. Di dalam kitab shahih, Nabi shalallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: « وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ » [أخرجه  مسلم]

"Engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk". HR Muslim no: 8. Dari haditsnya Umar bin Khatab radhiyallahu 'anhu.

    Maka, ilmunya Allah adalah suatu kepastian bagi takdir yang telah ditentukanNya. Dan tidak ada orang yang menjadikan sebuah takdir melainkan pasti orang itu mengetahuinya, akan tetapi, seseorang tidak mungkin bisa mengetahui secara detail dan rinci, di mana tempat dan perputarannya, permulaan serta akhirnya, melainkan Dzat yang menciptakannya. Allah subhanahu wa ta'ala berfirman:

 ﴿ لِتَعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيۡءٖ قَدِيرٞ وَأَنَّ ٱللَّهَ قَدۡ أَحَاطَ بِكُلِّ شَيۡءٍ عِلۡمَۢا ١٢﴾. [ الطلاق :12] 

"Perintah Allah berlaku padanya, agar kamu mengetahui bahwasannya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah, ilmu-Nya benar-benar meliputi segala sesuatu. (QS ath-Thalaq: 12).

 

Dan juga dalam ayatNya yang lain:

 

 

"Apakah Allah yang menciptakan itu tidak mengetahui (yang kamu lahirkan atau rahasiakan); dan Dia Maha Halus lagi Maha Mengetahui? (QS al-Mulk: 14).

 

    Barangsiapa yang menafikan takdirnya, maka secara tidak langsung sedang menafikan ilmuNya, juga sebaliknya, orang yang menafikan ilmuNya, maka sama dengan sedang menafikan takdirnNya.

 

  • Takdir seluruh makhluk telah tertulis di sisi Allah dalam kitab lauh mahfud, sebagaiman yang di jelaskan dalam firmanNya:

 

﴿ مَّا فَرَّطۡنَا فِي ٱلۡكِتَٰبِ مِن شَيۡءٖۚ ٣٨.﴾ [ الأنعام: 38]

 

"Tidaklah Kami alpakan sesuatupun dalam Al-Kitab (lauh mahfud)". (QS al-An'aam: 38).

 

Dan dalam firmanNya yang lain, Allah berfirman:

 

﴿ وَكُلَّ شَيۡءٍ أَحۡصَيۡنَٰهُ فِيٓ إِمَامٖ مُّبِينٖ ١٢﴾ [يس:12 ]

 

"Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam kitab Induk yang nyata (lauh mahfud)". (QS Yasin: 12).

 

Dan ciptaan Allah itu terbagi menjadi dua jenis:

 

  1. Yang hanya bisa tunduk patuh, tidak mempunyai pilihan, seperti bintang gemintang serta planet dan garis orbit tempat perjalanan bintang.
  2. Makhluk yang mempunyai kehendak serta pilihan, seperti manusai, jin, dan malaikat. Tidaklah Allah menggerakkan mereka tanpa ada pilihan, dan memaksa mereka untuk berbuat maksiat, sehingga mereka di adzab dengan sebab itu. Dan tidaklah mereka mempunyai pilihan tanpa adanya kemudahan, sehingga mereka bersekutu didalam keinginan dan perbuatan. Namun, Allah menjadikan mereka mempunyai kehendak yang berada di bawah kehendaknya Allah. Hal itu sebagaimana firmanNya:

 

 

"(yaitu) bagi siapa di antara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus. Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Rabb semesta alam".  (QS at-Takwiir: 28-29).

 

  • Dan menciptakan para hambaNya beserta perbuatan mereka. Sebagaimana yang di terangkan dalam firmanNya:

 

﴿ قَالَ أَتَعۡبُدُونَ مَا تَنۡحِتُونَ ٩٥ وَٱللَّهُ خَلَقَكُمۡ وَمَا تَعۡمَلُونَ ٩٦﴾ [الصافات : 95-96 ]

 

"Ibrahim berkata: "Apakah kamu menyembah patung-patung yang kamu pahat itu ? Padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu". (QS ash-Shaafaat: 95-96).

 

 

  • Demikian juga, Allah menciptakan sebab serta akibat sebagaimana Allah juga mengadakan akibat dan sebab. Dan ini merupakan kandungan ilmuNya yang sangat luas, serta hikmahNya yang agung, yang terkandung di dalam perjalanan alam semesta di atas ketentuan dan aturan yang ada.

 

      Oleh karenanya, tidak boleh bagi akal, hanya terpaku, tidak tergerak untuk beriman melainkan dengan sesuatu yang apabila bisa di mengerti hikmah serta hakekat takdir Allah tersebut. karena, ada begitu banyak hikmah yang tidak bisa terungkap oleh akal, di karenakan akal tidak akan sanggup untuk menampung semuanya, ibarat akal seperti wadah sedangkan sebagian hikmah bagaikan air laut yang tak bertepi, kalau sekiranya di tumpahkan seluruhnya tentu akan menjadikan dirinya bingung dan tidak paham. Dan ada sebagian hikmah yang bila semakin di selami justru akan semakin menambah bingung. Ilustrasinya sama seperti halnya mata, jika semakin lama memandang sinar mentari di tengah hari tentu akan semakin menambah kebingungan. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Previous article Next article

Articles in the same category

Website Muhammad Rasulullah saw.It's a beautiful day